Pesta Belum Usai, Asian Para Games 2018 Menunggu di Depan Mata

Perhelatan Asian Games 2018 dtutup secara resmi oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (2/9) malam. Tapi bukan berarti pekerjaan sudah selesai karena Indonesia masih akan menjadi tuan rumah gelaran Indonesia 2018 Asian Para Games, pada 6-13 Oktober mendatang, di Jakarta.
 
Panitia Pelaksana Indonesia 2018 Asian Para Games, INAPGOC, tidak membuang waktu dan langsung fokus menggelar persiapan akhir pada sekitar satu bulan menjelang berlangsungnya pesta olahraga atlet penyandang disabilitas terbesar kedua di dunia ini.
 
Ketua INAPGOC Raja Sapta Oktohari mengatakan bahwa dirinya sudah menugaskan seluruh anggota INAPGOC untuk melakukan pengamatan langsung di lapangan selama berlangsungnya gelaran Asian Games 2018.
 
“Dengan melakukan pengamatan langsung, kami bisa melihat kondisi di lapangan secara nyata. Dan, dari pengamatan selama kurang lebih dua minggu kami melihat banyak hal yag bisa menjadi pelajaran buat INAPGOC dalam penyelenggaraan Indonesia 2018 Asian Para Games. Yang positif tentunya jadi bahan masukan untuk kami, sementara yang negatif jadi bahan pelajaran agar kami bisa melakukan dengan lebih baik lagi,” ujar Okto, Senin (3/9).
 
Beberapa venue kompetisi Asian Games 2018 yang berada di Gelora Bung Karno juga akan digunakan pada Indonesia 2018 Asian Para Games mendatang, yaitu Stadion Utama, hall basket, Istora, Stadion Akuatik, lapangan hoki, dan lapangan panahan. Venue kompetisi Asian Games 2018 di luar GBK yang juga akan menjadi tuan rumah Indonesia 2018 Asian Para Games adalah Jakarta International Velodrome dan JIExpo.
 
Salah satu hal yang menjadi masukan bagi INAPGOC adalah penataan kawasan Gelora Bung Karno yang disulap menjadi area fan fest yang diberi nama Asian Fest. Di sana tersedia beberapa layar besar di mana pengunjung bisa menyaksikan siaran langsung kompetisi dan juga kios-kios kuliner dan kerajinan milik UKM.
 
“Kami akan melanjutkan konsep area publik di kawasan Gelora Bung Karno, seperti yang dilakukan oleh INASGOC, tapi dengan konsep dari Asian Para Games yang lebih humanis karena kami harus mempertimbangkan faktor aksesibilitas,” ucap Okto lagi.
 
Kegiatan torch relay akan menjadi acara pembuka kampanye 30 hari menjelang penyelenggaraan Indonesia 2018 Asian Para Games dengan pengambilan api di Mrapen, Solo, pada Rabu (5/9) mendatang. Setelah itu, api akan dibawa ke Ternate pada Minggu (9/9) mendatang sekaligus meramaikan perayaan Hari Olahraga Nasional 2018 yang rencananya akan dihadiri oleh Presiden Joko Widodo.
 
“Kegiatan torch relay ini akan menjadi bagian dari sosialisasi Indonesia 2018 Asian Para Games di seluruh Indonesia karena akan menjangkau delapan kota yang mewakili ribuan pulau di Nusantara. Kami ingin kegiatan torch relay ini menggelorakan semangat dukungan dari seluruh komponen bangsa Indonesia terhadap kesetaraan penyandang disabilitas,” kata Okto melanjutkan.
 
Indonesia adalah negara ketiga yang menjadi tuan rumah gelaran Asian Para Games, setelah China (Guangzhou) di tahun 2010 dan Korea Selatan (Incheon) di tahun 2014. Indonesia 2018 Asian Para Games akan menjadi gelaran terbesar dengan 3.886 atlet dari 42 negara sudah terdaftar hingga saat ini. Mereka akan turun di 568 nomor dari 18 cabang olahraga, yang juga merupakan jumlah terbesar dalam sejarah Asian Para Games hingga saat ini.

 
Sumber: asianparagames.id