To
  • 20 -04-2018
  • 21 -04-2018
  • Address
    Graha Bhakti Budaya Taman Ismail Marzuki, Jl. Cikini Raya 73, Jakarta.
  • Jumat, 20 April 2018 - Pukul 20.00 WIB

    Sabtu, 21 April 2018 - Pukul 14.00 WIB dan Pukul 20.00 WIB

0
Lakon Princess Pantura
 
Salah satu budaya yang tumbuh dan berkembang sangat kuat adalah musik dangdut. Bermula dari lagu-lagu Melayu yang mengalami adaptasi dari film dan musik India, dan kemudian semakin populer dengan sebutan musik dangdut. Kehadiran musik dangdut yang disepelekan oleh sebagian masyarakat, tak membuat musik genre ini mati, namun sebaliknya, semakin lama justru semakin berkembang dan semakin bervariasi.
 
Mengambil judul “Princess Pantura”, maka pentas Indonesia Kita kali ini mengolah lagu-lagu dangdut pantura sebagai dasar cerita. Sebagai sub genre dangdut, musik dangdut pantura merupakan cermin budaya dan gambaran sosial masyarakat pesisir, yang terbuka dan energik, sekaligus sebagai ekspresi kreatif untuk menyatakan identitas.
 
Bagi penulis cerita dan sutradara Agus Noor, pentas yang mengangkat musik dangdut sudah cukup lama menjadi obsesinya, Mengolah lagu-lagu dangdut pantura ke dalam kisah bergaya komedi adalah kerja yang asyik dan menarik, terutama karena saya juga anak pantura, yang tumbuh dengan karakteristik lagu dangdut sejak saya masik kanak-kanak di kampung”, ujarnya.
 
Princess Pantura berkisah tentang persaingan Sruti dan Silir, dua biduan kampung yang ingin terkenal sebagai penyanyi dangdut. Keduanya terpesona dengan kesuksesan, terobsesi menjadi artis yang terlihat gemerlap di bawah sorot lampu panggung dan kamera televisi. Keduanya melakukan berbagai cara untuk mewujudkan mimpi, ikut lomba menyanyi dan bersaing dengan para kontestan lain. Sruti dan Silir memasuki dunia persaingan, berebut kesempatan untuk menjadi terkenal. Ada Inayah Wahid juga ingin menjadi penyanyi dangdut. Ada Kelompok Trio GAM yang menyamar menjadi biduan, agar bisa ikut dalam rombongan orkes dangdut, sebab kalau penyanyi laki-laki kurang disukai penonton. Ada pula pemusik dangdut lainnya, seperti Mucle dan Arie Kriting, juga ingin menjadi superstar dangdut dengan bergaya seperti Raja Dangdut.
 
Tawaran menjadi artis terkenal memang menggoda, penuh bujuk rayu. Apalagi ketika mereka ditawari untuk menjadi artis dalam kampanye pilkada. Penyanyi dangdut pantura di panggung politik adalah daya pikat untuk mendatangkan massa. Tentu saja, massa yang berkumpul lebih menyukai hiburan para penyanyi dangdut itu ketimbang pidato-pidato jurkam atau para politisi yang membosankan. Apa jadinya panggung kampanye politik tanpa kehadiran para penyanyi dangdut itu?
Sebagaimana tercermin dalam banyak lagu dangdut pantura, penderitaan dan kesedihan disampaikan dengan keriangan musik dan goyangan. Politik boleh semakin menjengkelkan, hidup boleh semakin sulit, tapi kita mesti tetap bergoyang. Hidup barangkali memang menjadi semakin asyik bila dirayakan dengan cara asyik bergoyang.
 
 
Program Indonesia Kita 2018

Budaya Pop: Dari Lampau Ke Zaman Now
 
Pentas ke                              : 28
Judul Pentas                         : Princess Pantura
Jadwal                                   : 3 kali pentas

Jumat, 20 April 2018 - Pukul 20.00 WIB

Sabtu, 21 April 2018 - Pukul 14.00 WIB dan Pukul 20.00 WIB


Venue                                   : Graha Bhakti Budaya Taman Ismail Marzuki, Jl. Cikini Raya 73, Jakarta.
Tim Kreatif                            : Butet Kartaredjasa, Agus Noor, Djaduk Ferianto
Naskah & Sutradara             : Agus Noor
Penata Musik                       : Djaduk Ferianto
Artistik                                  : Ong Hari Wahyu
Pendukung                           : JKT48, Cak Lontong, Akbar, Marwoto, Arie Kriting, Trio GAM (Wisben, Joned & Dibyo Primus), Mucle, Tarzan, Inayah Wahid, Silir 
                                               Pujiwati, Sruti Respati, Daniel Christianto dan Orkes Melayu Banter Banget.
 
HTM Princess Pantura:
PLATINUM            Rp. 750.000
VVIP                      Rp. 500.000
VIP                        Rp. 300.000
BALKON               Rp. 150.000
 
Reservasi Tiket:
www.kayan.co.id
www.blibli.com
 
Informasi:
Kayan Production & Communications
0856-9342-7788
0895-3720-14902
0813-1163-0001
 
Jangan Kapok Menjadi Indonesia.
Terima Kasih.